Tiga Berita Baik Paling Menarik di Bulan Titik Balik

Berhenti sejenak adalah sebuah pilihan bijak karena hidup adalah tentang titik balik untuk memaknai kebahagiaan yang terserak.

Saya baru ngeh kalau bulan Februari mau kelar saja.

Iya, tahun ini bukan tahun kabisat sehingga satu bulan cuma 28 hari. Namanya waktu yang cepat sekali berlalu, maka saya sering tidak menyangka jika bulan ini akan berakhir begitu saja. Setidak menyangkanya dengan kenikmatan suapan selat solo yang saya lahap beberapa waktu lalu.

Berbeda dengan tahun sebelumnya, bulan Februari tahun ini bagi saya adalah titik balik (turning point) dari masa-masa kelam atau bisa dibilang membosankan menuju masa yang lumayan cerah. Pada tahun lalu, bulan ini saya lalui dengan was-was apakah virus covid-19 akan datang ke Indonesia. Ternyata, rasa was-was tersebut terbukti di bulan Maret 2020.

Nah berbicara tentang covid, saya mendapatkan kabar baik pertama di Februari bahwa kasus covid di dunia sudah mengalami penurunan. Alhamdulillah, itulah kata yang bisa saya ucapkan. Meski belum hilang seluruhnya, tetapi ada secercah harapan jika kita akan bisa beraktivitas lebih bebas daripada sebelumnya.

Menurut sumber yang saya baca, tren penurunan kasus sebenarnya sudah mulai tampak sejak 8 Januari 2021. Tren penurunan itu terus berlanjut berminggu-minggu kemudian hingga sekarang. Penurunan kasus ini membuat saya bahagia karena saya bisa sedikit leluasa beraktivitas di luar rumah meski tentu tetap menjalankan protokol kesehatan yang ketat.

Penurunan ini juga saya syukuri karena saya masih kepikiran dengan mereka yang masih harus bekerja di luar terutama pekerja informal. Pedagang kali lima di pinggir jalan, pedagang asongan, sopir angkot, dan driver ojek daring adalah beberapa diantaranya. Belum lagi pekerja wisata yang tiarap sejak pandemi ini merebak. Ketika saya melihat beberapa tayangan food vlogger yang me-review makanan dari mereka yang terdampak pandemi ini, rasanya saya ikut berempati. Ingin sekali membantu mereka tetapi tentu saya memiliki banyak keterbatasan.

Dua pekerja sedang duduk di keberangkatan bus Terminal Purabaya Surabaya yang sepi. Kadang, saya kepikiran setiap hari mereka dapat uang berapa ya, bagaimana dengan kesehatan mereka ya atau apakah mereka bisa menjalankan aktivitas dengan bebas. Penurunan kasus harian covid di bulan Februari bisa jadi berita baik buat mereka.

Maka, penurunan kasus covid-19 di dunia dan di Indonesia menjadi berita baik pertama yang saya dapatkan di bulan ini. Api memang belum padam seluruhnya tetapi kobaran yang mulanya besar akan mulai bisa terkendali. Tinggal bagaimana kita tetap patuh dan taat terhadap prokes dan menjalankan vaksinasi dengan maksimal bagi yang sudah mendapatkan jatah.

Sektor wisata yang cukup terdampak akibat covid mulai menggeliat tetapi jangan lupakan prokes ya

Lantaran kasus covid-19 yang sudah menurun, maka berita baik selanjutnya adalah kepastian kapan kontes kecantikan dilaksanakan. Sungguh, ini bagi saya kabar baik yang cukup menyenangkan dan patut disyukuri. Selama 2020, sebagai pageant lover saya sudah puasa lama menunggu kepastian event yang begitu dinantikan.

Dua kontes kecantikan grand slam, yakni Miss Grand International dan Miss Universe sudah mengetuk palu mengenai waktu perhelatan. Miss Grand International akan diadakan di Bangkok pada akhir Maret nanti dan Miss Universe akan dilaksanakan pada bulan Mei. Miss Universe tepatnya akan dihelat pada tanggal 16 Mei atau beberapa hari setelah lebaran Idulfitri. Pun demikian dengan ajang Pemilihan Puteri Indonesia 2021 yang kabarnya juga akan digelar dalam waktu dekat.

Alhamdulillah, saya bisa ikut Lebaran Pageant juga. Ya, lebaran pageant adalah istilah yang dipakai oleh pageant lover di seluruh dunia untuk merayakan perhelatan kontes kecantikan yang mereka tunggu terutama Miss Universe. Berbagai rasa syukur pun terucap dari para PL termasuk saya pribadi. Akhirnya, di bulan Februari ini kepastian tersebut bisa terpampang nyata dan tak sekadar fatamorgana.

Lebaran pejen yang amat dinanti setahun ini. - Dok.Wikiwand

Asli, kepastian ini benar-benar membuat saya bahagia terlebih ketika beberapa hari lalu Miss Universe mengumumkan secara resmi bahwa AS kembali menjadi tuan rumah. Saya menjadi kembali semangat menyimak perkembangan para peserta kontes kecantikan dan kembali bergairah untuk menulis tentang pageant. Lantaran, saya sempat pesimis jika kontes kecantikan bisa kembali digelar. Kabar baik ini pun menginisiasi produktivitas saya dalam menulis. Kedatangannya menjadi bahan bakar yang membuat saya ingin terus menulis dan menulis.

Alhamdulillah bisa lebaran pejen juga di depan TV. Jadi bisa pose ala-ala peserta MU yang mau send off, hihi

Berbicara mengenai produktivitas saya dalam menulis, saya mendapat kabar baik dari editor buku saya bahwa saya bisa mencetak buku yang sudah terbit secara daring pada tahun ini. Kebetulan, kontrak buku yang terbit daring tersebut berakhir pada April tahun ini. Setelah kontrak tersebut usai, saya bisa mencetaknya.

Kabar ini juga menjadi kabar yang paling menyenangkan pada bulan Februari ini. Saya sudah menantikan hampir setahun agar buku kedua saya bisa tercetak. Tidak hanya itu, penerbit juga sudah menyunting cover buku saya sehingga bagi saya terlihat lebih elegan dibandingkan semuanya. Sungguh, apa yang saya dapat ini benar-benar saya syukuri karena impian bisa menerbitkan secara mayor sudah saya nanti sejak dulu.

Untuk menyukuri hal ini, saya bertekad untuk menyunting naskah kembali sebaik-baiknya agar bisa dibaca dengan lebih enak lagi. Saya juga berniat untuk melakukan hal tersebut tepat waktu. Target saya, minimal sebelum paruh kedua tahun ini, cetakan buku kedua saya sudah bisa dipasarkan. Lagi-lagi, bulan Februari kembali menjadi turning point dalam kehidupan saya. Dari hal yang kurang menyenangkan menjadi cukup mengenakkan.

Bersyukur ada kepastian tentang buku saya.

Sampai kapan pun, saya akan tetap mengingat bulan Februari yang juga kebetulan bulan kelahiran ibu saya. Saya memaknai bulan ini sebagai bulan titik balik bagi kehidupan saya, entah dari baik menjadi buruk atau sebaliknya. Meski demikian, dengan hadirnya titik balik ini, saya semakin sadar bahwa posisi kita dalam kehidupan akan senantiasa berputar. Tak melulu di atas atau di bawah. Tinggal bagaimana kita memaknainya agar kita tetap berusaha berpikiran positif meski apa yang kita dapat terlihat sederhana. 


Ya, terlihat sederhana sesederhana kebahagiaan saya melihat photo shoot Ayu Maulida yang dar der dor bersiap menuju pentas Miss Universe untuk membanggakan Indonesia.

26 comments:

  1. Bersyukur banget ya karena pandemi ini mulai menemukan titik terangnya, Kak ๐Ÿ˜ญ. Semoga semuanya bisa segera pulih seperti sediakala ya ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ™๐Ÿป

    Yey! Akhirnya Kak Ikrom bisa menonton perhelatan pageant show kembali di tahun ini ๐Ÿฅณ. Pasti udah nggak sabar banget untuk nonton, rasanya sama kayak aku yang nungguin idol kesayangan comeback gitu ๐Ÿคญ

    Anyway, maaf aku baru tahu kalau Kak Ikrom ada menulis cerita ๐Ÿ˜ญ berhubung aku masih ada akun storial.co, aku mau coba tengok ah karya Kak Ikrom. Selamat ya Kak! Akhirnya bisa terbit buku fisiknya ๐Ÿฅณ Kak Ikrom keren banget nget nget bisa menerbitkan buku fisik karya pribadi ๐Ÿ‘๐Ÿป. Semoga bisa menelurkan buku-buku lainnya yang nggak kalah menarik ๐Ÿ˜๐Ÿ’ช๐Ÿป๐Ÿ™๐Ÿป

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak alhamdulillah sudah ada sdikit titik terang selain dari vaksin juga ya

      huum seneng banget bisa lebaran pejen dan bener mbak kalau udah nunggu idol rasanya pas mereka mau tampil seneng banget ya

      lah kenapa minta maaf saya jadi bingung mbak hehe
      btw makasih ya ayu nulis juga di sana sekarang banyak penawaran jadi penulis premium lo :)

      Delete
  2. Kadang saya mikir, kalau penurunan kasus kopid di INdonesia itu disengaja karena jumlah tes yang menurun.. *memancing keributan :))*

    Wah, bang.. Saya baru ada peagent lover.. Berarti ngikutin berita seluruh kontes kecantikan gitu ya bang?

    Selamat bukunya tahun ini naik cetak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm gimana ya saya gak komen deh kalau itu
      tapi secara global memang menurun kok mas engga hanya di Indonesia saja
      di negara yg tesnya banyak pun kasusnya mulai menurun

      hehehe iya penggemar kontes kecantikan tepatnya
      makasih

      Delete
  3. Halo kak Ikrom. Salam kenal ya ^^

    Ternyata kak Ikrom ini Pageant Lover toh! Pasti seneng banget sih karena show-nya akan dimulai kembali!! Meski aku bukan PL, tapi aku seneng juga kalo nonton show-nya. Mereka sudah cantik, pintar pula dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan sulit. Mantap!!

    Terus selamat juga ya sebentar lagi bukunya akan terbit!! Wah tak menyangka aku ketemu penulis buku di sini hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mbak furisukabo salam kenal juga

      Iya hehe alhamdulillah seneng banget dan suka aja liat mereka yang cerdas jawab pertanyaan gitu

      iya makasih ya mbak sukses buat Mbak Furisukabo

      Delete
  4. Iyahh perjuangan banget yah dunia ini.. covid benar2 ngejungkir balikin keadaan kita.. beruntung sekarang apinya sudah mulai bisa dikontrol. Semoga seiring waktu berjalan badai covid bisa terus berlalu..

    Wahhh sama saya juga nungguin acara Pageant ini... nggak sabar jadinya.. hehe

    ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†daebaaakkk.. keren banget Mas. Akhirnya punya buku fisik juga.. keren2.. semoga apa yg direncanakan dapet segera terlaksanakan yah... Amin.. Kerenn beudd Mas Ikrom..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya benar benar perjuangan ya masm makanya perkembangan yang baik dari covid harus kita syukuri

      huum engga sabar banget pengen liat mereka tampil hehe

      amin makasih ya mas sukses juga

      Delete
  5. Halo, mas. Saya juga baru tau ada pegeant lover, lho.... maklum ahaha anak kurang pergaulan. Ah, tapi saya baru ngeh karena mas menyatakan langsung sebagai penggemar kontes kecantikan. Kalau saya sih juga seneng lihatnya tapi nggak sampai ngefans banget gitu sih. Saya ada temen juga yang begitu ngefans sama kontes pemilihan duta kayak cak dan ning gitu, dia suka mengikuti kontes pemilihan duta untuk seluruh daerah di nusantara! Aduh saya sampai nggak hapal nama kontes-kontesnya. Tapi nggak spesifik ke kontes kecantikan untuk perempuan.

    Dan selamat mas atas peluncuran bukunya Senarai Hikmah di Balik Perjalanan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mbak
      iya ada mbak buat penggemar pageant
      wah temannya ada juga ya yang PL tapi kalau pejen lokal/daerah saya malah engga begitu mengikuti hehe

      iya makasih ya mnak

      Delete
  6. Ia gak berasa loh bulan februari udah mau abis aja...wahh tim Ayu Maulidha juga mantap

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya cepet banget ya mas
      hahahaha iya suka juga ya?

      Delete
  7. Yaa, aku jg kadang berfikir gitu. Para pekerja atau pedagang kecil gitu.. Saat kondisi sepi begini, mereka dapat uang berapa yaa untuk dibawa pulang. anak istrinya gimana, pasti kasihan yaaak
    Oh ya. Selamat mas Ikrom atas terbit bukunya... btw, Aku juga punya akun storial nih hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kasian ya mas kadang kalau memikirkan nasib mereka

      makasih mas ayo nulis juga di sana ya

      Delete
  8. Alhamdulillah kalau memang kasusnya sudah mengalami penurunan. Harapan saya cuma satu, kita bisa bertanggung jawab dengan tindakan kita masing-masing.

    Ternyata mas Ikron sudah nerbitin buku, buku kedua lagi. Eh, itu sistemnya di Storial gimana mas? Abis nunggu kontraknya abis, terus nanti kita cetak sendiri atau dari pihak Storial-nya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ya mas
      di storial tergantung si ada yg langsung terbit
      kalau saya soalnya ada yg perlu direvisi jadi nunggu kontraknya selesai

      Delete
  9. Ikut senang dengan berita penurunan kasus dan semakin banyaknya vaksin yang beredar. Semoga kita bisa segera dapat vaksin mas, eh mas Ikrom kan guru, berarti jadwalnya dalam waktu dekat, yaaa? ๐Ÿ˜ Eniho, melihat foto bapak-bapak pada duduk di dekat bus, hati saya jadi potek, sedih bingits huhuhu, itu pula yang saya rasakan waktu ke luar makan Laksa kemarin dan sempat saya tulis di blog, karena sepiiiiii parah ๐Ÿคง

    Terus teruuuus, saya ikutan excited dengar kabar ajang kecantikan akan kembali digelar, apalagi Miss Universe, pasti sudah banyak yang menantikan. Nanti apakah yang berangkat ke Miss Grand International adalah orang yang sama dengan yang berangkat ke Miss Universe, mas? ๐Ÿ˜† Bakal ditayangkan di stasiun TV apa, ya? Mau lihat jika sempat ๐Ÿ™ˆ Wk.

    For the last, selamat atas buku cetak mas Ikrom, penasaran apa isinya? Cerita perjalanan seperti para travel writers, kaaah atau apa? Huehehe. Lancar ya, mas ๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. berhubung saya guru bimbel, maka tidak jatah vaksin mbak
      kalau guru di sekolah dapat jatah
      kemungkinan saya vaksin mandiri saja kalau sudah ada
      soalnya juga untuk kepentingan usaha saya

      beda orang mbak, beda yayasan juga
      kalau MGI yang berangkat namanya Aurra Kharisma, kalau Miss Universe yang berangkat Ayu Maulida dari Puteri Indonesia
      biasanya di You Tube resmi Miss Grand international engga ada di TV
      kalau TV Thailand channelnya saya kurang paham mbak hehe

      isinya traveling tipis2 aja
      amin terima kasih ya mbak

      Delete
  10. wkwkwkw, salah fokus sama baru ngeh kalau Februari udah mau abis, soalnya sama, dan lucunya saya merasa kalau selama Februari ini saya pingsan, baru bangun sekarang hahaha.

    Semoga keadaan semakin membaik ya, korona segera berakhir, dengan vaksin yang semakin meluas dan berhasil :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya mbak bulan cukup berat bagi mbak Rey ya
      semoga selalu sehat amin....

      Delete
  11. Alhamdulillah banyak kebaikan di bulan kedua ini ya mas, terutama itu yang kasus korona makin menurun, biarpun jumlahkan masih ribuan tapi masih mending soalnya dulu puluhan ribu.

    Soal ajang Miss universe, saya ikut senang karena mas Ikrom senang, soalnya saya kurang tertarik kecuali jika Indonesia yang menang.๐Ÿ˜€

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhmdulillah ya mas
      amin ya rabbal alamin Indonesia menang lagi hehe

      Delete
  12. Semoga pandemi ini segera berakhir๐Ÿ˜ญ udah mau setahun rasanya kayak lama banget๐Ÿ˜ญ suka mewek kalau lihat-lihat video keramaian sebelum pandemi, kanget banget masa-masa itu๐Ÿ˜ญ

    Btw kalau nggak baca tulisan mas Ikrom ini kayaknya aku nggak inget ada beauty pageant wkwk, udah lama banget rasanya nggak nonton dan nggak ngikutin acaranya. Biasanya tau-tau udah ada pemenang aja seliweran beritanya di Twitter.

    Untuk kepastian bukunya, selamat ya mas Ikrom semoga urusan selanjutnya lancar๐ŸŒธ

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin YRA...
      iya mbak kayak lama banget engga ada ujung ya
      pengen banget normal kayak dulu

      hehehe iya ini udah mulai musim pejen lagi setelah tertunda akibat corona

      makasih mbak endah amin...

      Delete
  13. Saking parnonya sampai melipir nggak mau lagi baca-baca soal kasus covid. Tapi baca postingan ini saya jadi semangat lagi, semoga kasusnya semakin menurun terus. Sudah kangen sekali ketemu orang tua. Setahun terakhir ini ketemunya virtual mulu. Sedih.

    Oya, selamat atas terbit bukunya Mas Ikrom

    ReplyDelete
    Replies
    1. awal covid dulu aku juga parno
      rasanya stress mikirin kapan ini selesai tapi lama lama pasrah sama yang di atas saja mbak

      amin semoga saja dan akhirnya ilang ya mbak
      saya juga kangen ketemu saudara di luar kota...

      terima kasih mbak

      Delete

Theme images by merrymoonmary. Powered by Blogger.