Dari Cerita Anak SD yang “Menghamili Temannya” Hingga Kisah Siswa Penyintas Bunuh Diri, Ini Rekomendasi Film Pendek Saat Liburan

Halo pembaca budiman, lama tidak bersua ya. 

Sumber: Viddsee.com
Mohon maaf selama sebulan terakhir saya jarang untuk meng-update blog ini. Alasannya, saya sibuk di dunia nyata serta fokus untuk mengikuti lomba Samber THR yang diadakan di Kompasiana selama 33 hari penuh. Jadi, untuk membuka blog ini saja saya sudah kepayahan. Nah, karena masih dalam suasana lebaran, saya mohon maaf lahir batin ya.

Pada kesempatan ini, saya akan mengulas beberapa film pendek yang bisa menjadi teman kala liburan. Menjadi teman perjalanan mudik atau balik hingga saat terjebak macet. Mengapa saya memilih film pendek dan bukan film bioskop? Sederhana saja. Selain mengurangi biaya, film pendek lebih mudah dilihat di mana saja karena hanya memerlukan ponsel pintar. Walau pendek, bukan berarti tak ada makna di dalamnya.

Semua film pendek ini ditayangkan melalui laman Viddsee.com. Kita juga bisa melalui channel YouTube Viddsee ini. Nah, apa saja film yang layak ditonton di musim libur lebaran ini? Berikut ulasannya.

Joshua (Indonesia)


Pertama kali melihatnya, saya langsung tergelak sambil memegang perut yang kaku. Joshua adalah sebuah film pendek karya sineas Indonesia yang menceritakan anak dengan nama tersebut. Joshua dikenal sebagai siswa SD Kelas 4 yang cukup ulet dalam berwirausaha. Tak lain, ia berjualan kelereng kepada teman-temannya.

Setiap harinya, ia menemui teman-temannya untuk melakukan transaksi. Di suatu pelajaran olahraga, tiba-tiba saja secara tak sengaja ia berciuman dengan teman wanitanya bernama Lily. Mereka berdua pun berteriak kencang.

Joshua membayangkan pernikahannya dengan Lily. - Viddsee.com
Joshua tak percaya atas apa yang terjadi demikian pula dengan Lily. Bahkan, Lily sempat merasa mual-mual setelah tragedi “berdarah” itu. Beberapa teman Joshua memberi tahunya bahwa Lily hamil akibat perbuatannya. Joshua pun menjadi bingung.

Ia galau apa yang harus ia lakukan. Membayangkan menikah dengan Lily pun sempat terbersit. Hingga akhirnya ia bersedia bertanggung jawab atas perbuatannya. Lantas, apakah mereka akan benar-benar menikah?

Secara tak langsung, film ini menegur kehidupan anak SD sekarang yang seakan dewasa sebelum waktunya. Peran orang tua, yang kadang tak bisa memberikan pengarahan yang cukup kepada anak-anak yang mulai masuk masa pubertas menjadi boomerang sendiri. Yang paling penting, tontonan yang dilihat oleh anak-anak juga sangat berperan dalam membentuk karakter anak.

Pejam Pelik (Malaysia)


Seorang anak bernama Samad sangat terinspirasi dengan pertunjukan sulap di televisi. Lantas, ia berusaha keras untuk menghadirkan berbagai barang yang ia inginkan di depan matanya dengan bacaan mantra. Tentu, kegiatannya ini diolok-olok oleh teman-temannya.

Samad tidak menyerah. Setiap malam, ia terus mencoba mantra-mantra itu. Hingga akhirnya, pada suatu malam, sebuah sepatu baru yang begitu ia idam-idamkan tergeletak di meja kamarnya pada pagi harinya. Samad pun merasa yakin bahwa ia memiliki kekuatan magis yang dapat menghadirkan berbagai macam barang.

Viddsee.com
Satu per satu barang yang ia inginkan pun berhasil didapat. Teman-temannya mulai percaya akan kekuatannya dan mereka menginginkan untuk mendapatkan barang melalui mantra Samad. Semua berjalan normal sampai pada suatu ketika Samad mendapat petaka ketika barang-barang tersebut adalah milik tetangganya. Bagaimana itu bisa terjadi?

Film ini secara tak langsung mengajarkan kepada anak bahwa untuk meraih sesuatu harus melalui kerja keras, belajar, dan tentu saja berdoa. Tak semudah membalikkan tangan dan mengucap mantra. Kekuatan Tuhan juga berpengaruh dalam hasil yang kita inginkan. Inilah yang coba diketengahkan dalam film berdurasi sekitar 11 menit ini.

The Buddy (Singapura)
Apa jadinya jika kita memiliki teman sebangku yang mengidap autis? Mungkin rasa tak nyaman yang akan muncul. Saya sendiri pernah mengalaminya saat sekolah dulu. Teman autis saya benar-benar mengganggu. Ia tak hanya membuat banyak coretan di meja, tapi juga menumpahkan air minum hingga menyobek kertas.

Nah, setelah melihat film ini, saya jadi sadar bahwa memiliki teman autis adalah sebuah karunia. Itulah yang dialami oleh Hidayat yang memiliki teman sebangku bernama Tam. Walau mereka berbeda ras dan Hidayat adalah anak normal, namun ia menganggap Tam sebagai teman, sahabat, bahkan saudara.

Tam dan Hidayat. - Viddsee.com
Hidayat mulanya terganggu dengan Tam yang setiap pelajaran hanya menggambar laba-laba dengan lima kaki. Seiring berjalannya waktu, Hidayat merasa Tam adalah teman terbaiknya. Ia sebenarnya anak yang cerdas dan telah ia buktikan saat Tam membantunya menjawab pertanyaan mencongak dari gurunya.

Sejak saat itu, Hidayat membantu Tam dalam melakukan berbagai kegiatan seperti makan, berganti baju olahraga, dan lainnya. Hidayat pun membantu Tam dalam upaya terapi penyakitnya saat Tam mengalami tantrum selepas ia tak bisa menyelesaikan ujian matematika. Hidayat dengan inisiatifnya sendiri datang ke wali kelasnya untuk menceritakan apa yang ia alami dan rasakan dengan Tam selama beberapa waktu tersebut.

Sungguh, saya belum pernah menemukan siswa saya saat mengajar dulu berkonsultasi kepada saya kala ada temannya yang kesulitan, terutama masalah psikologi. Hidayat bertekad bagaimana caranya agar Tam bisa seperti teman-teman lainnya. Ia tak mau kehilangan sahabatnya.

Kisah ini terinspirasi dari sebuah kisah nyata dengan nama yang sama. Hidayat pun diganjar penghargaan oleh Pemerintah Singapura karena peduli terhadap temannya yang autis. Tam pun kemudian diberi terapi khusus hingga akhirnya sembuh dan bisa menggapai mimpinya. Sejak saat itu, Pemerintah Singapura betul-betul serius terhadap upaya pendidikan bagi warganya yang mengidap autis.

PSLE-Go (Singapura)


Di sebuah masa akhir sekolah, tersebutlah dua anak perempuan dan laki-laki, Zihui dan Justin yang sama-sama sedang berusaha mencapai nilai terbaik dalam PSLE (semacam ujian kelulusan). Walau berada dalam masa kritis, keduanya memiliki sikap berbeda dalam menyikapinya.

Zihui merasa sangat tertekan dan amat serius dalam belajar. Sedangkan Justin tampak nothing to loose, alias merasa ujian ini akan ia jalani semampunya asal ia tetap mencoba belajar maksimal. Justin pun masih bisa mengembangkan potensi nonakademiknya melalui olahraga polo air.

Sikap kedua orang tua mereka pun berbeda. Orang tua Zihui merasa ini kesempatan bagi anaknya agar bisa mendapatkan sekolah yang terbaik. Kalau diibaratkan, ini semacam UN yang akan membawa anak mereka bisa masuk SMP favorit. Sementara, orang tua Justin menganggap, yang terpenting anaknya sudah berusaha. Perkara nanti hasilnya bagaimana, itu tak menjadi masalah. Toh ada sekolah lain yang bisa menerima anaknya.

Zihui dan Justin. - Viddsee.com
Pada suatu ketika, hasil uji coba PSLE pun diumumkan. Secara mengejutkan, Zihui mendapat nilai yang tak memuaskan. Tentu, dengan hasil ini, ia merasa sangat tertekan. Ia pun merasa tak ada gunanya untuk terus hidup karena telah mengecewakan orang tuanya. Ujian PSLE yang sudah di depan matapun seakan menjadi momok yang amat sangat menakutkan. Padahal, Zihui menjalani kelas khusus semacam kelas akselerasi yang jika ia gagal masih ada kesempatan untuk mengulangnya di kelas reguler.

Zihui pun mencoba untuk bunuh diri dengan melompat dari apartemennya. Untunglah, seseorang menyelamatkannya. Seorang teman yang telah peduli dengan kesulitan yang ia pendam selama ini.

Kepedulian terhadap kesehatan mental, terutama yang dialami para remaja dihadirkan dalam film ini. Bagaimana kita bisa peduli dengan teman, keluarga dekat, ataupu tetangga yang terindikasi mengalami gangguan kesehatan mental. Gangguan yang tidak selalu sakit jiwa namun bisa berakibat fatal berupa kasus bunuh diri menjadi momok akhir-akhir ini.

Kerasnya kehidupan yang dijalani membuat kesehatan mental menjadi seusuatu yang seolah fatamorgana bagi sebagian orang. Bukan sekadar ceramah untuk mendekatkan diri pada Ilahi, namun kepedulian untuk mendengarkan keluh kesah mereka adalah kunci menganggulangi semakin maraknya kasus bunuh diri.

Itulah beberapa film pendek Viddsee yang bisa dijadikan pilihan kala liburan. Walau kisah yang diangkat sangat sederhana, namun isinya yang kaya makna membuat film ini layak untuk dicerna lebih dalam.

Salam.

10 comments:

  1. bagus film-filmnya kaya pesan moralnya kang dan related sama kehidupan saat ini yah. jadi pengen nonton

    ReplyDelete
  2. suka banget nih nonton film begini. lebih mendidik dibandingkan sinetron.

    ReplyDelete
  3. aku juga pencinta film pendek..biasanya bagus2 ketimbang FTV yang isinya cuma cinta monyet :D

    ReplyDelete
  4. Film-film Asia semua ini ya. Ntar kalo ada waktu mau nonton, bosen nonton TV teros :v

    ReplyDelete
  5. eh aku belum pernah nonton film ini, Mas. buru-buru donwload ah

    ReplyDelete
  6. Bagus nih jadi pengen nonton. Kayaknya yg hidayat-tam saya sudah pernah sih

    ReplyDelete
  7. 1 film indonesia sisanya dari malaysia dan singapura mayoritas yg dishare adalah dari negara asia tengggara. kalo sampean dari film di aas yg paling berkesan yg mana nih?

    ReplyDelete
  8. emang iya sih, anak2 SD jaman sekarang pikirannya udah lebih jauh dari jaman aku SD yg cuma mikirin mau minta beliin mainan apa kalo dapet nilai bagus, haha. Aku juga suka nonton film pendek. Lebih asik sih menurut aku. Tapi aku belum nonton ini semua :| Otw youtube. Baru tau adachanel ini... kudet bat dah.

    ReplyDelete

Theme images by merrymoonmary. Powered by Blogger.