Mengintip Acara Masak-Memasak di Dapur Sekolah

Para guru memasak di dapur sekolah

Ketika saya mengajar dulu, saya memang tidak mendapatkan jatah makan dari sekolah setiap hari.

Namun kadangkala, jika sedang ada kegiatan lembur atau rapat, tentu semua guru dan karyawan mendapatkan konsumsi. Biasanya sih ya nasi bungkus dari warung di sebelah. Kalau tidak ya pangsit mie atau gado-gado. Tergantung seadanya apa.

Akan tetapi, jika kebetulan ada bahan dan waktu untuk memasak, biasanya guru-guru yang berinisiatif untuk memasak. Uniknya, bukan ibu guru yang menjadi komando memasak di sekolah. Justru, ada seorang bapak guru yang biasanya menjadi chef dadakan di sekolah saya.

Beliau adalah Pak Zaenul atau sering dipanggil Pak Jae. Kalau Anda mengikuti cerita saya saat ke Bali, Pak Jae adalah yang menjadi room mate saya di hotel. Dibandingkan guru laki-laki lain, saya paling dekat dengan Pak Jae. Ini tak lepas sosoknya yang ringan tangan. 

Selfie bareng Pak Jae
 

Beliau tak segan membantu saya ketika ada hal-hal teknis saat saya kesulitan. Semisal ketika LCD di kelas rusak, lampu rusak, ada atap kelas yang bocor, membetulkan sound system yang rusak, dan sebagainya. Pak Jae ini saat itu belum menikah dan tinggal di rumah dinas sekolah. Setelah menikah, saat ini Pak Jae sudah tidak tinggal di  sekolah lagi.

Selain ahli dalam membetulkan berbagai perkakas, Pak Jae juga pandai memasak. Bisa jadi keahlian memasak ini timbul lantaran beliau gemar sekali memancing. Setiap hari Minggu atau hari libur selalu dimanfaatkan oleh Pak Jae untuk memancing dan tentunya mendapatkan ikan. Ikan yang beliau dapat biasanya akan dimasak pada keeseokan harinya. Entah ikan lele, ikan wader, ikan nila, dan ikan-ikan lain.

Selain Pak Jae, sosok yang menggerakkan kegiatan memasak adalah  Bu Mei. Beliau adalah guru paling senior di sekolah dan bisa dibilang menjadi pemangku sekolah setelah Bapak Kepala Sekolah. Bu Mei juga kerap bertanggung jawab ketika harus berurusan dengan konsumsi sekolah. Saya senang dengan Bu Mei karena tidak pelit dalam urusan konsumsi. Baginya, untuk urusan konsumsi kalau bisa ya yang baik terutama jika untuk tamu dari luar. Pun jika untuk intern kalau ada acara lembur beliau juga kerap memperhatikan para guru muda seperti saya yang sedang lembur sampai magrib.

Meski demikian, saya tahu jika keuangan sekolah tidak mungkin membelikan makanan jika lembur setiap hari misalkan ketika ada kegiatan Adiwiyata. Makanya, masak bersama adalah kunci untuk tetap bisa makan enak tapi juga ngirit. Biasanya sih pada hari sebelumnya, Bu Mei sudah berkoordinasi dengan Pak Jae akan masak apa saja.

Guru-guru lain juga urun bahan untuk kegiatan masak. Ada yang membwa tempe, kacang panjang, dan beberapa sayuran lain. Kegiatan memasak ini biasanya dilakukan menjelang istirahat pertama. Bau harum masakan akan menyengat sampai ke kelas saya dan kadang saya menjadi kurang konsen mengajar. Kalau siswa saya sedang asyik mengerjakan tugas, biasanya saya mengintip sebentar ke dapur untuk melihat para guru ini sedang memasak apa gerangan.

Masakan yang sering dimasak biasanya sup kepala ikan atau ikan goreng dengan sambal mangga. Kebetulan memang ada pohon mangga di dalam sekolah yang buahnya entah sulit sekali bisa masak. Kalau tidak ada ikan ya tempe penyet atau sayur sop. Menunya simpel sih tetapi yang saya suka kebersamaan diantara kami adalah segalanya.

Kadang, beberapa guru senior juga membawa nasi merah atau nasi jagung sebagai menu utama. Ada pula guru yang khusus membawa kerupuk. Ada juga yang membawa buah-buahan. Kalau saya sih bawa doa saja ya hehe.

Sayangnya, saya jarang sekali memotret makanan yang dimasak. Alasannya ya karena lupa dan sudah kelaparan. Pun waktu makan amat singkat lantaran harus bekerjaran dengan jam pelajaran. Saya pun kadang keluar sekolah untuk mengerjakan tugas administrasi. Jadi ya tahu-tahu datang sudang ada masakan dan saya langsung makan.

Hal paling menyenangkan lain adalah ketika kegiatan Idul Adha. Biasanya kan setiap sekolah meminta sumbangan uang dari siswa untuk patungan membeli sapi. Nah sapi yang dipotong lalu dimasak menjadi bakso. Kalau sudah begini, biasanya ibu-ibu guru melembur untuk membuat pentol bakso untuk 500 anak. Lagi-lagi, saya hanya mengirim ucapan doa. Namun, karena melimpahnya bahan bagian sapi lainnya, maka menu lain seperti krengsengan atau soto pun juga kerap dibuat. Kamki bisa seminggu makan berturut-turut menu sapi sampai bosan. 

Makan bakso bersama di kelas

Yah itulah sedikit pengalaman memasak di sekolah. Saya senang karena Bapak KS memberikan izin para guru untuk memasak asal tidak mengganggu kegiatan mengajar. Bahkan, beliau kadang datang ke dapur untuk menengok masakan apa yang akan dimasak oleh para guru gerangan. Oh ya beliau juga tak segan makan bersama di dapur meski beberapa guru tentu akan mengantarkannya ke ruang KS.

Dan akhirnya,  bagian yang paling membuat saya kangen sekolah tempat saya mengajar dulu adalah dapur. Sambil makan bersama, saya juga bisa curhat kepada guru senior mengenai masalah administrasi sekolah yang saya kerjakan dan belum kelar juga saya kerjakan. Masukan dari guru senior kadang menentramkan hati sementara waktu. Dapur sekolah pun menjadi rumah kedua yang begitu nyaman.

Kalau Anda senidiri, adakah kegiatan memasak bersama di sekolah yang berkesan?

Cerita yuk!

 

18 comments:

  1. wah ikut masak juga nih pak guru hehe

    ReplyDelete
  2. Seru banget kegiatannya mas, even ada makan bakso di kelas 😍 Dulu jaman saya sekolah kayaknya nggak ada beginian hahaha. Semakin ke sini, salut sama guru-guru sekolah seperti mas Ikrom, idenya sangat kreatif dan berkembang 😆

    Eniho, Pak Jae macam macgyver yah 😂 Sebab semua bisa beliau lakukan hehehehe. Sehat selalu untuk mas Ikrom dan Pak Jae 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, Pak Jae ini serba bisa jadi sering diminta bantuan hehe
      terimakasih

      Delete
  3. Lucu banget di foto terakhir ada anak yang sadar kamera 🤭

    Waktu aku sekolah juga nggak ada acara masak-memasak seperti ini, Kak. Seingatku pernah sesekali tapi saat TK dan saat itu masakan yang dibuat, aku nggak suka jadi hanya ikut menikmati suasana riangnya aja 🙈. Suasana kalau lagi makan bersama teman-teman, asik sekali~ udah gitu, durasi istirahat juga diperpanjang, jadi semakin asik 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gemesin anaknya mbak
      hahah iya istirahatnya bisa sejam dua jam mbak

      Delete
  4. Wahh seru beud..
    Tapi waktu SD ada ujian masak gtu di kelas 6.. saya masih ingat banget niat kita pengen bikin nasi sndiri.. tapi nggk jadi karena ngeliat kelompok lain udh beres. Akhirnya kita pulang buat ngambil nasi yg udh mateng...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya biasanya ada kelas 6 acara masak gini ya mas'sru banget

      Delete
  5. Wahhh asik euuyy masak masak di sekolah, di sekolah pun ada dapurnya juga yaa... Bisa nginep gak tuh yaa.. Jadi bisa tempat ngekost juga heheh

    ReplyDelete
  6. uh waoow akhire terpampang nyata dan terjawab sudah rasa penisirinku akan oak jae pas cerita tentang bali kemaren wingi mas hahahaha..kelihatan humble dan supel alias ramah yo ketok seko fotone...dan biasa gawe masakan angel cem iwak iwakan..

    eh dibantu bu mei sik totalitas dalam memberikan suguhan kuliner terbaik tuk dimakan bareng2...

    la aku moco menu menune kok cleguk cleguk ya

    sup ikan dengan sambel mangga muda yang pohonnya ada di halaman sekolah sendiri
    penyetan tempe, pentol pas idhul kurban...woaaaaa ngelih mode on aku...hihi
    e terakhir pesti curcolan dana bos ya mas ahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak humble dan kocak Pak jae itu hihi
      menunya menggiurkan sayang aku jarang foto soalnya keburu klo makan huhu
      iya jadinya menunya melimpah ruah mbak

      Delete
  7. Duh Pak Guru satu ini, makan mulu kerjanya. Pantes deh gembul gitu perutnya...

    ReplyDelete
  8. heh mas Ikrom, kok sama sih. sering banget masak-masak di sekolah kalau lapar, tp bukan aku yg masak. wkwkwk
    sayangnya dapur sekolahku nggak selebar ini nih, tp cukup lah buat masak. lumayan kan jd irit dan masakannya juga terjamin higenis. hihihi
    btw hari ini juga udah niat mau masak-masak nih, udah siap2 bawa beras aku tu, wkwkw

    ReplyDelete
  9. jadi inget waktu SD dan SMP, dulu waktu SD ada acara masak-masak, anak SD kayak aku naik becak ke sekolah sambil baca panci dan teman temannya hahaha, aku lupa masak apa waktu itu, kayaknya soto
    dan waktu SMP ada pelajaran tata boga, ya udah cukup sering juga masuk ruang praktek, bikin klepon dan temen temennya
    seru sih kalau bisa masak rame rame gini
    apalagi sambil guyon gitu

    ReplyDelete
  10. Seru juga ya Mas, masak-masak di sekolahan gitu.
    Terus makan bersama, bisa mempererat hubungan sesama rekan kerja juga.

    ReplyDelete
  11. Waah keren yaa mas, bapack guru nya yang masak, Ditambah lagi ada yg saling bantu, bawa makanan nasi jagung, nasi merah. Kereen nih jiwa tolong menolong nya

    ReplyDelete
  12. Lucu... terus terang senang mas melihat yang seperti ini. Jadi ingat zaman saya dulu SD, biasanya makan bareng itu buka bekal masing-masing.

    Belum ada guru yang masakin.. wakakakakaka

    ReplyDelete

Theme images by merrymoonmary. Powered by Blogger.