Send Off, Tak Sekadar Tradisi Mengantarkan Peserta Kontes Kecantikan


Send off Miss Universe Thailand 2019. Dok Istimewa

Dalam perhelatan kontes kecantikan, ada sebuah tradisi unik yang kini menjadi sebuah kegiatan yang tak bisa ditinggalkan.

Tradisi tersebut adalah tradisi send off alias mengantar kepergian calon peserta kontes kecantikan menuju ajang yang akan diikuti. Entah Miss Universe, Miss World, Miss International, Miss Supranational, dan lain sebagainya.

Send off sendiri dilakukan selain oleh keluarga dan kerabat peserta kontes kecantikan, tetapi juga oleh para pendukung setia mereka yang kerap disebut sebagai pageant lover (PL). Para PL akan datang menuju bandara keberangkatan sembari membawa bendera nasional dan segala tetek bengek lainnya.

Dari mana mereka tahu bahwa ada jadwal keberangkatan dari kontestan sendiri?

Tentu, sang kontestan telah menjalin komunikasi dengan fanbase-nya dalam hal ini para PL. Kebanyakan kontestan telah memberikan jadwal kepada komunitas pecinta pageant bahwa pada hari tertentu mereka akan berangkat. Mereka akan terbuka dan akan sangat senang bila ada perwakilan fanbase tersebut hadir di bandara dan mendoakan serta memberi semangat pada mereka.

Salah satu komunitas pageant yang sering hadir dalam kegiatan ini adalah DPIDAMU (Dukung Puteri Indonesia di Ajang Miss Universe). DPIDAMU adalah salah satu komunitas pecinta pageant tertua di Indonesia yang sejak dulu hadir dan memiliki hubungan erat dengan Puteri Indonesia. Mereka akan mendapatkan berbagai informasi seputar kegiatan Puteri Indonesia, terutama yang berkaitan dengan keikutsertaanya pada ajang Miss Universe.

Banyak Puteri Indonesia yang sudah diantar oleh DPIDAMU dan pecinta pageant lain sehingga mereka memiliki semangat lebih untuk bertarung dengan kontestan negara lain. Sambil membawa bendera merah putih yang mereka rentangkan di badan mereka, biasanya momen ini adalah momen terakhir sebelum mereka memasuki ruang keberangkatan.

Para putetri pun juga tak segan melayani sesi foto bersama dengan para penggemarnya sebagai kenang-kenangan. Kadang, untuk menambah semangat para kontestan yang akan berlaga, mereka pun akan menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya. Lagu kebangsaan ini pun membahana di seluruh ruang keberangkatan bandara yang tentu menarik perhatian para penumpang lainnya.

Namun, tidak semua kontestan mendapatkan sambutan meriah saat kegiatan send off ini. Beberapa kontestan hanya diantar oleh keluarga dan teman dekatnya saja. Kegiatan send off pun berlangsung kurang meriah. Ini terjadi lantaran sang kontestan tidak menjalin komunikasi dengan komunitas pecinta pageant atau elemen lain. Momen keberangkatan pun menjadi momen keberangkatan biasa.

Khusus untuk para puteri Indonesia, momen send off pun juga dihadiri oleh rekan satu grup para pemenang lainnya. Entah para trio atau para kuartet. Misalkan, saat Dea Rizkita akan berangkat ke Miss Grand International 2017, maka tiga rekannya yakni Bunga Jelita, Kevin Liliana, dan Karina Nadila ikut menemaninya. Tangis haru pun pecah saat ketiganya mengantarkan Dea di ajang besar tersebut. Apalagi, status Indonesia saat itu menjadi juara bertahan yang pasti memberikan beban cukup berat untuk Dea kala menjalani rangkaian karantina.


Itu juga yang dirasakan oleh Vania Herlambang saat bertanding di ajang Miss International 2018. Beban juara bertahan yang disandang Indonesia juga memberi beban tersendiri. Apalagi, ada sebuah mitos pada ajang Miss International bahwa negara yang pada sebelumnya juara, maka pada tahun tersebut akan unplaced alias gagal tembus semifinal. 

Dua rekan Vania – Sonia dan Wilda – pun menjadi penyemangatnya dengan hadir di bandara. Mereka yang sudah tinggal satu apartemen pun sangat erat sehingga kekompakan yang terjalin bisa menjadi penyemangat tersendiri. Momen berdoa dengan tata cara agama berbeda ketiganya pun menjadi hal yang menarik perhatian pageant lover. Perbedaan yang terjadi malah mempererat mereka dan akhirnya Vania bisa mematahkan kutukan tersebut dengan masuk posisi 10 besar.

Lalu, bagaimana di negara lain, apakah kegiatan serupa juga dilakukan?

Bagi negara yang memiliki tradisi kontes kecantikan yang kuat, maka kegiatan ini pun dilakukan dengan meriah. Contohnya adalah Filipina dan Thailand. Para pageant lover di Filipina akan memenuhi bandara Ninoi Aquino International Airport (NAIA) untuk memberi semangat dan doa pada wakil negara mereka. Bendera Filipina pun akan berkibar dan teriakan gemuruh akan terdengar kala sang wakil negara tersebut hadir dan akan bertolak ke negara tempat perhelatan.


Thailand pun juga melakukan hal serupa bahkan paling meriah diantara negara lain. Paweensunda Droiun mendapatkan sambutan dari para penggemarnya yang hadir memenuhi Bandara Suvarna bhumi. Tidak hanya puluhan bahkan mungkin ribuan penggemarnya datang. Ruang pembelian tiket dan ruangan lain di bandara tersebut penuh oleh pendukung Miss Universe Thailand 2019 itu. Mereka meneriakkan nama  Fahsai – panggilan akrabnya – dan tentunya mengibarkan bendera Thailand. Gelombang massa ini bahkan bisa setara jika ada Raja Thailand yang melakukan perayaan tertentu.


Sementara ini, kegiatan send off Frederika Alexis Cull, Puteri Indonesia 2019 adalah yang paling meriah di Indonesia. Bahkan, kegiatan ini diliput khusus secara eksklusif oleh sebuah stasiun TV swasta. Dukungan para penggemar Fredirika pun tak sia-sia. Ia membawa nama harum Indonesia dengan masuk 10 besar Miss Universe 2019.

Walau terkesan berlebihan, setidaknya kegiatan send off ini adalah kegiatan yang menggambarkan kebanggaan atas sebuah bangsa dan negara. Ini sama halnya dengan pendukung Timnas Indonesia yang rela antre membeli tiket berjam-jam lamanya. Peserta kontes kecantikan juga sama halnya dengan para pemain timnas bola yang perlu dukungan. Karena, mereka tidak berangkat atas nama sendiri melainkan atas nama negara yang mereka wakili dalam selempang yang mereka kenakan.

Salam.  

13 comments:

  1. Saya malah baru tau kalo ada tradisi mengantar para putri Indonesia untuk berjuang dalam kontes kecantikan tersebut.

    Tapi karena mereka memang membawa nama Indonesia, jadi har

    ReplyDelete
  2. Saya malah baru tau kalo ada tradisi mengantar para putri Indonesia untuk berlaga di kontes kecantikan tersebut.

    Tapi karena mereka membawa nama Indonesia, jadi emang seharusnya didukung secara penuh, agar mereka semangat dan bisa mengharumkan nama Indonesia.

    ReplyDelete
  3. Saya baru tahu tradisi send off mas atau kegiatan mengantar kepergian calon peserta kontes kecantikan. Kirain aku cuma sponsor dan keluarga saja.

    Tapi bagi yang punya fans page memang jadi ramai ya, karena banyak yang mengantar.

    Tapi sepertinya tradisi ini lebih meriah di Thailand atau Philipina kali ya, kalo di Indonesia sepertinya adem ayem saja atau mungkin aku yang kudet kali ya.😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. tailen smaa pilipin dari dulu mas rame
      klo Indonesia baru baru ini aja sejak mulai naik dan berprestasi
      kalau dulu mah yang ada didemo ormas ahahaha

      Delete
    2. Betul sekali mas, seingatku dulu yang ikut Miss Miss gitu malah didemo sama ormas ormas, katanya menciderai budaya Indonesia.😂

      Delete
  4. Wahhh betul banget mas, perlu adanya dukungan dari berbagai pihak untuk bisa berkompetisi atau pergi.. TIdak hanya semata mata pengakuan saja, tapi tak ingin mengantarkannya pergi keluar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mereka jor joran lo ya jadi harus didukung

      Delete
  5. send off pageant sama kayak meriahnya timpendukung sepakbola atau olahraga sik arep ditandingke di kancah dunia berarti yo mas, hingar bingare kurang luihe sama
    apalagi nek sik digadang2 maju kontes punya peluang juara n fisiknya oke, pesti pendukunge bejibun hehhehe

    pas alexis cull rame banget sampe ngundang wartawan.. keren ancen soale cantik semampai hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas kayak pemain bola aja
      pas frederika itu paling rame sementara ini sampe kayak liat timnas wakaka

      Delete
    2. wakakak mbak nit kok jadi mas

      Delete
  6. wow!!
    aku baru tau ada yang namanya send off mas.
    dulu, temen-temen yang suka pageant gini g cerita banyak, tapi setelah baca postingan ini, aku berasa takjub!
    apalagi aku udah g konsumsi TV 10 tahun terakhir ini, jadi pas sampean nulis kalau salah satu send off disiarin exclusive di TV. to be honest, I dunno about that.
    nice post mas!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak ini seru banget
      makasih ya atensinya :)

      Delete

Theme images by merrymoonmary. Powered by Blogger.