Menikmati Senja Sembari Melihat Tugu Jogja di Angkringan Mas Bagong

Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja
Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja

Kalau ke Jogja, rasanya tak bisa lepas dari angkringan.

Seakan napas yang tak pernah berhenti, angkringan menjadi nyawa bagi masyarakat Jogja. Tua muda dari berbagai kalangan menyatu dalam sebuah angkringan yang tersebar di seantero Jogja. Pun demikian dengan saya yang pasti menyempatkan makan di angkringan ketika berkunjung ke Jogja.

Ada banyak angkringan di kota ini. Namun, salah satu favorit saya adalah angkringan Mas Bagong. Angkringan ini berada tepat di seberang dari Tugu Golog Gilig Jogja. Ikon khas Keraton Kesultanan Ngayogyakarta sebagai salah satu poin dari sumbu imajiner di wilayah ini.

Baca juga: Tersihir Kenikmatan Sate Ratu Jogja 

Angkringan Mas Bagong menjadi jujugan saya untuk makan lesehan sedari lama. Mulanya, saya kelaparan setelah berjalan-jalan di sekitar Tugu Golog Giling. Menemukan tempat makan yang murah dan nyaman cukup sulit. Eh tetiba, saat itu saya melihat angkringan yang baru saja buka menjelang maghrib. Tanpa perlu banyak kata, akhirnya saya memutuskan untuk makan di sana.

Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja
Tugu Golog Gilig Jogja

Ternyata, dibandingkan angkringan lain, rasanya cukup enak. Menunya juga bervariasi dengan aneka sambal dan lauk yang bisa saya pilih sesuka hati. Tidak hanya itu, Angkringan Mas Bagong ini juga memiliki tempat duduk yang banyak. Walau sudah ramai, tak perlu khawatir untuk kehabisan tempat duduk.

Angkringan Mas Bagong ini buka mulai jam 5 sore atau menjelang maghrib. Sama dengan kebanyakan angkringan di Kota Jogja lain yang rata-rata buka menjelang petang. Biasanya, saya ke sini setelah menyelesaikan urusan di sekitar Kota Jogja untuk kembali ke tempat menginap saya di daerah Tempel atau menumpang di rumah teman di sekitar Condong Catur.

Lokasi Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja

Nah untuk berkunjung ke sini, kita bisa naik motor, mobil atau Trans Jogja. Jika naik motor atau mobik sudah ada parkiran di belakang Angkringan Mas Bagong ini dengan lahan yang cukup luas. Apabila ingin naik Trans Jogja, dari arah barat seperti Monjali, UGM, Giwangan, atau Jakal maka bisa naik koridor 1B dan 3B. Nantinya, kita bisa turun di Halte Hotel Santika atau Halte Jenderal Sudirman lalu berjalan kaki ke arah Tugu Golog Gilig.

Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja
Lokasi Angringan Mas Bagong tepat di persimpangan jalan Tugu Golog Gilig

Jika dari arah timur seperti Prambanan, Maguwo, atau Babarsari, maka kita bisa naik Trans Jogja Koridor 1A dan turun di Halte Jendral Sudirman 2 atau di depan Bumiputra. Selain koridor 1A, halte ini juga menjadi pemberhentian koridor 11 dari arah Condong Catur. Dari halte ini, kita hanya perlu berjalan 100 meter dan menyeberang jalan menuju aragh Tugu Golog Gilig.

Baca juga: Menemukan Spirit Kehidupan dengan Berlibur di Jogja Istimewa

Rute yang bisa digunakan adalah dari Candi Prambanan dari siang sampai sore. Lalu, naik Trans Jogja 1A ke Angkringan Mas Bagong  saat petang. Setelah salat bisa naik Trans Jogja lagi koridor 1A dan turun di Malioboro untuk menikmati malam. Kalau saya sih biasanya langsung bablas naik Trans Jogja 3B ke arah Condong Catur.

Variasi Menu Nasi Kucing dan Lauk yang Beragam

Keunggulan dari Angkringan Mas Bagong adalah menu nasinya yang beragam. Ada nasi sambel teri sepesial, oseng tempe, nasi ayam pedas, tempe teri, ayam suwir pedas, mercon usus, dan balado ayam. Semua varian nasi dihargai sama yakni 3.500 rupiah per bungkus. Ukuran nasinya juga cukup besar untuk ukuran nasi kucing di angkringan. Makan dua bungkus saja rasanya sudah kenyang.

Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja
Variasi Nasi Kucing Angringan Mas Bagong

 
Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja
Bingung mau pilih yang mana

Untuk menu lauknya juga sangat beragam. Ada tempe, tahu, dan bakwan yang harganya 1.500 rupiah. Ada baceman, martabak, ceker ayam, dan beberapa menu lain yang harganya 2.500 rupiah per biji. Yang khas di Angkringan Mas Bagong ini adalah menu sate-satean yang sangat banyak. harganya bervariasi mulai 3 ribu hingga 6 ribu rupiah per tusuk.

Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja
Variasi sate yang beragam

Ada sate sosis, sate ayam, sate kikil, sate otak, sate keong, sate kerang, sate bintang, sate scallop, sate telur dadar, dan sate-sate lainnya. Ada juga dua varian sate yang dijual dengan harga 10 ribu rupiah yakni sate sosis besar dan sate otak singapur.

Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja
Bingung pilih yang mana lagi.

Jika ingin memesan, kita bisa mengambil piring dan menu yang kita pilih. Menu-menu ini sudah ditata rapi sedemikian rupa oleh pemilik Angkringan Mas Bagong sehingga para pembeli cukup mudah untuk mengambilnya. Kalau tak ingat sedang diet, maka rasanya saya ingin sekali makan banyak dan mengambil semua. 

Baca juga: Seberapa Murah Harga Makanan di Jogja

Akan tetapi, saya sadar jika makan terlalu banyak tidaklah baik. Alhasil, biasanya saya membeli nasi oseng tempe saja dan beberapa sate. Bagi saya menu itu sudah cukup kenyang sebagai bekal perjalanan yang cukup jauh. 

Menyantap Makanan Sembari Melihat Tugu Jogja

Setelah mengambil menu yang kita inginkan, maka kita bisa memesan minuman. Untuk minumannya sendiri standar lah sama dengan angkringan lain. Mulai teh, kopi, susu, dan beberapa menu minuman lain. Menu minuman khas di Angkringan Mas Bagong adalah wedang tape. Ada tape panas/dingin, tape susu, dan tape jahe. Harganya pun murah, hanya 4 ribu sampai 6 ribu saja.

Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja
Favorit saya oseng tempe

Jika sudah memesan minuman, maka kita bisa menyerahkan menu kita untuk dibakar agar hangat. Setelah hangat, maka pelayan akan mengantarkan makanan dan minuman kita sesuai tempat duduk. Tak perlu waktu lama untuk menyantap menu Angkringan Mas Bagong.

Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja
Dua porsi nasi sudah banyak

Saya suka sekali dengan oseng tempenya yang memiliki perpaduan rasa manis dan pedas yang pas. Entah kenapa saya suka sekali dengan oseng tempe di manapun berada. Rasanya bahagia sekali kalau menemukan oseng tempe dengan rasa ciamik. Mungkin pengalaman saat SD ketika ke Jogja mendapatkan oseng tempe yang enak membuat saya selalu ketagihan.

Angkringan Mas Bagong Tugu Jogja
Menikmati senja dengan bahagia

Kebahagiaan akan semakin bertambah jika bisa melihat senja di sekitar Tugu Golog Gilig. Apalagi, jika gerimis sedang turun maka kesyahduan untuk merasakan santapan hangat nan nikmat di Angkringan Mas Bagong adalah cara istimewa untuk menikmati Yogyakarta.     

4 Comments

  1. Enak bener mas makan di sana sambil menikmati senja. Makanan nya beraneka ragam pula, mengundang selera. Kalo di sini biasanya di sekitar jembatan Ampera banyak banget yang jualan begitu.

    ReplyDelete
  2. Waah.. pas aku kesana Hujan turun. jadi kesannya kek riweeh, serba cepet -cepet. Hehe

    ReplyDelete
  3. Waduuuh nasi kucing angkringan begini selalu jadi fav ku kalo ke Jogja atau solo. Tapi biasanya utk nasi aku selalu pilih yg ada kata2 mercon, biar pedes 🤣. Dulu masih sering kalap mas, ambil satenya, berasa mau coba semua. Tapi makin umur menua, udh sadar diri sih 😂. Ambil yg paling aku suka aja, dan secukupnya.

    ReplyDelete
  4. Saya pengen ke Jogja lagi deh, tapi naik kereta.
    Bawa ngajak anak-anak mbolang makan angkringan.
    Hal yang belom pernah kami lakukan sama sekali hahaha

    Kemaren terakhir ke Jogja waktu habis buat cari parkiran, sama kejebak macet, udah lah ke Jogja emang paling enak nyewa motor

    ReplyDelete
Next Post Previous Post