Beberapa Hal Memalukan yang Saya Lakukan Saat SMA

Tebak saya yang mana?

Beberapa waktu yang lalu, rekan SMA saya memberikan tantangan untuk melingkari hal-hal memalukan yang pernah dilakukan saat SMA.

Sontak, permainan ini membuat saya kembali bersemangat untuk bernostalgia. Yah sedikit berbahagia mengenal masa SMA yang penuh kenangan. Terlebih, saat ini kita sedang dalam masa-masa sulit pandemi corona. Hati harus bahagia dan mengenang masa SMA adalah salah satunya.


Lantas, apa saja hal memalukan yang pernah saya lakukan saat SMA?

Pertama, saya pernah diajak om-om bermobil mewah. Eits, tunggu dulu, jangan berpikiran negatif. Saya masih bisa jaga diri kok.


Ini bermula saat saya berjalan kaki dari rumah menuju tempat ngetem angkot yang melewati sekolah saya. Yah lumayan jauh sih sekitar 1 kilometeran. Saat itu, saya berjalan kaki melewati perumahan sepi yang berada dekat dengan rumah saya. Tiba-tiba, saya dihampiri oleh sebuah mobik metalik bermerek MeXXXXXX BXXX.

Mobil tersebut berhenti dan sang sopir melongokkan kepalanya dari jendela mobil. Mulanya, saya berpikir bahwa ia akan menanyakan alamat. Ternyata, ia memberi saya tumpangan dan menanyakan ke mana saya akan pergi. Awalnya saya takut kalau nanti saya diculik. Maklum, saya kan waktu itu masih imut-imut dan menggemaskan.

Saya pun mau dan duduk di sampingnya. Seorang pria dengan memakai topi warna biru dongker itu pun memulai percakapan. Menanyakan saya sekolah di mana dan langsung dijawabnya.

“Wah keren. Saya dulu mau sekolah di situ enggak bisa lho”.

Duh, bapak ini mulai peres. Tapi ternyata orangnya asyik sih. Ia ternyata habis bercerai dengan istrinya dan sedang kesepian. Makanya butuh teman. Saya jadi kikuk saat ia mulai curhat. Maklum saja, masih remaja dan belum paham apa itu romantika rumah tangga. Makanya saya lebih mengalihkan cerita tentang kegiatan saya di sekolah. Saya mau hepi-hepi saja.

Perbincangan itu tidak lama karena sekolah saya sudah kelihatan. Saya pun turun dan mengucapkan terima kasih. Tidak diculik dan masih selamat. Teman-teman saya heran mengapa bisa naik mobil dengan om-om. Kebetulan saat itu jam sekolah sedang masuk siang sehingga kedatangan saya cukup menarik perhatian. Saat pulangnya, saya mencoba menunggu lagi om-om itu siapa tahu sedang lewat. Sayangnya saya harus kecewa lantaran sudah setengah jam lebih ia tak datang (ya iyalah kan tidak janjian). Akhirnya saya turun kasta lagi naik angkot untuk pulang ke rumah.


Kedua, saya pernah pingsan saat MOS.

Aduh, ini memalukan sekali. Ini pertama kali saya pingsan dalam sejarah bersekolah. Sejak SD sampai SMP, hingga kuliah saya tidak pernah pingsan. Baru kali itu saya pingsan. Memang, tekanan saat MOS amat pedih. Mulai menyiapkan barang aneh-aneh hingga tempaan mental. Namun, sebenarnya saya masih tahan kok dengan semua itu.

Yang tidak saya tahan adalah MENGANTUK dan LAPAR

Jadi, saat itu, jam makan siang saya terpotonng oleh entah kegiatan apa yang jelas saya tidak bisa makan. Hanya makan dua sendok nasi padahal paginya belum sarapan. Nah, pas penggemblengan di aula, tiba-tiba saja semuanya terasa gelap dan gelap. Dan brukkk

Saya pun terjatuh. Tiba-tiba saja di UKS. Dan sana semua korban pingsannya adalah perempuan. Astaganaga malu kali hati ini. Saat kakak yang bertugas di bagian kesehatan bertanya mengapa saya bisa pingsan, saya hanya bisa menjawab : tidak tahu kakak.

Ya tiba-tiba saja pusing dan gelap seperti masuk lorong waktu. Akhirnya saya pulang lebih awal dan bisa ikut kegiatan lagi keesokan harinya. Tapi saya bilang ke kakak yang suka bentak-bentak untuk memberi waktu saya makan siang biar saya tidak pingsan lagi. Walau dinyinyirin masa bodoh deh daripada pingsan lagi kan ya. Meski demikian, saya akhirnya sadar bahwa saya memiliki tekanan darah rendah hingga sekarang. Makanya, kalau tidak sedang puasa, saya wajib sarapan. Titik.


Ketiga, saya menangis saat pelajaran olahraga panjat tebing.

Jadi, saat kelas XI, guru olahraga saya itu suka sekali mengajar muridnya dengan olahraga ekstrim. Entah PSB beratus kali, lari menglilingi tugu Balaikota Malang sebanyak 8 kali, hingga diakhiri dengan olahraga panjat tebing. Saya yang tidak gemar berolahraga mengalami masa-masa suram saat itu. Rasanya jam pelajaran olahraga terasa menyiksa. Puncaknya, kami harus memanjat dinding tebing setinggi sekitar 100an meter.

Nah, parahnya, saya harus ikut kualifikasi untuk siswa laki laki (ya iyalah). Siswa laki-laki harus sampai di puncak atau paling tidak mencapai medan sebelum puncak yang memiliki kemiringan ekstrem (saya tak tahu istilahnya). Dan, jangankan bisa sampai di titik minimal itu, sampai separuh saja rasanya kaki sudah gemetaran. Tangan seakan tremor. Keringat dingin mengucur deras. Apalagi saat melihat ke bawah subhanallah, rasanya jantung saya mau keluar.

Sayup-sayup teman-teman wanita saya meneriakkan semangat.

“Ayo Ikrom kamu bisa”

Tapi saya kadung gemetaran dan ingin menangis. Walau alatnya sudah lengkap dan aman tapi saya benar-benar takut jatuh. Jadi, saya mau naik takut mau turun juga takut. Saya hanya diam terpaku sambil memegang batuan yang tertancap di tebing buatan. Akhirnya guru olahraga saya capai dengan apa yang saya perbuat.

“Wis, le. Muduno (Sudah Nak, turunlah)”.

Saya masih bertahan beberapa menit hingga tangan ini sudah tak kuat lagi. Dan tuingggggggg….

Tubuh saya pun turun sambik diiringi teriakan heboh. Saya masih hidup Alhamdulillah. Tapi tak terasa saya menangis yang segera diolok-olok oleh teman-teman saya terutama yang laki-laki. Aduh, itu pengalaman paling memalukan terlebih pada suatu kesempatan celana saya robek dan disaksikan banyak teman sekelas.


Terakhir, saya pernah menjadi pemulung botol bekas air mineral 1500 ml.

Ini tak lepas saat saya ikut ekskul PMR. Entah apa ya alasannya saya lupa, yang jelas saat itu kami mulai mengumpulkan botol bekas tersebut. Jadi, saat ada botol bekas yang terbuang sia-sia, di situlah mata kami awas.

Kami mengumpulkan botol bekas di ruang PMR hingga menggunung. Sebelum diloakkan, kami sewakan dulu botol-botol bekas itu pada suporter kelas yang sedang bersorak mendukung tim kesayangannya pada liga lokal sekolah. Dobel cuan kan?

Yang unik, saat menjual botol-botol bekas itu, kami harus berjalan kaki ke sebuah penampungan barang bekas. Kadang, kami menawar harga botol kami jika dirasa terlalu murah. Sebuah perjuangan yang cukup menggelikan. Walau terlihat memalukan, tapi saya sangat terkesan dengan kegiatan ini. Apalagi, uang hasil penjualan sering digunakan untuk makan rujak bersama dan kegiatan lainnya.

Sebenarnya, masih ada banyak kejadian lain yang masih berkesan. Mulai menembak mantan saat diklat, bertengkar dengan teman seperti sinetron di SCTV, sampai les di rumahnya wali kelas. Yang jelas, saya bersyukur sekali pernah bersekolah di salah satu SMA terbaik di Kota Malang. Lantas, bagaimana dengan sobat blogerku semua?

Cerita yuks.

20 comments:

  1. Jadi kangen masa SMA juga, masa yang penuh warna dan kadang memalukan kalo diinget.

    ReplyDelete
  2. Itu random banget sih yang bisa naim mobil mewah bareng om-om. Biso-bisone xD

    Jaman SMA ya? Sempet ribut sama temen kelas gara-gara masalah minjem walkman buat rekaman tugas, pernah buat marah guru karena sengaja nggak ikut pelajaran dia--eh, pas beliau mau keluar kelas, papasan dong. Yowes, kena semprot. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahha ya maklum masih kayak anak kecil

      ribut smaa temen aku jarang si karena aku cinta damai hehe

      Delete
  3. Waduh, kirain diajak om om naik mobil mewah mau diculik, ternyata butuh teman curhat ya. Herannya kenapa ngga curhat ke cewek cantik aja ya.😂

    Iya ya, bayangin kita takut ketinggian tapi disuruh panjat tebing yang tingginya 800 meter setinggi Burj Khalifa, ya auto pingsan, ngga cuma nangis.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya itu makanya aku agak ngeri jangan jangan hahahhaha

      aku emang pobia ketinggian dari kecil jadi yaa

      Delete
  4. Mas ikrom kok aku sungguh ngakak yo baca ini, elahdalah kok ono ono ae dirimu itu pas sma wakakkkk, tadi aku sempet mengernyitkan dahi barang sebentar, kelas x1 ki kelas piro yo, ealah kelas 11 yo alias pas sma kelas1, kan dah ada di judul piye to aku haha

    Eh bentar ini kok pas diendeg om om kocag amat ya haha, palagi pas baca kata2 omnya mulai peres wakakak, kocak

    Eh tp aku juga pernah punya pengalaman menakutkan deng, yaitu pas kuliah moso ya aku pernah ditawarin om om naik mobil pas aku jalan di trotoar, trus om om itu modus mau kasi tumpangan, halaaaah padahal yo penampilanku bak mahasiswa polos gitu loh, yo tapi yo gak takgagas alias aku ga mau, hahaha, wedi akutuh trus taktinggal mlayu aja walaupun sempet dikejar ckck #pengalaman yg sungguh medeni


    Klo yang pingsan, emang biasane pas mos yang tumplek bleg acara ...bedane nek tempatku banyak yang podo ethok2 alias pura2 sakit, hohoho, soale biyen aku juga jd seksi di pmr sih haha

    Klo yg naik panjat tebing gitu bener ya mas wakakak, tapi jan fasilitas olahragane lengkap temenan wkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kleas XI mbak itu kelas 2 SMA

      wah lek itu medeni mbak aku aja yang cowok ya lumayan takut aja si tapi untungnya ga kenapa kenapa haha

      hahahaha ia biar ga kena marah ya

      sekolahku lumayan elit jadi ada panjat tebingnya tapi aku ga bisa naek hahahha

      Delete
  5. Oiya mau nebak aja ah dirimu yg di foto itu posisi tengah baju putih pke kaca mata hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk bener mbak sebelahnya artis film itu

      Delete
  6. kalau pas pulangnya ketemu om2 itu lagi, mungkin ceritanya akan jadi panjang nih wkwkwkwk...

    eh pingsan itu rasanya gimana sih? kaya tidur trs bermimpi atau kepala terasa sakit atau gmna?? seumur2 kayanya blm pernah pingsan..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
  7. Wkwkwkwkw ya Allah pagi-pagi aku ngakak bacanya. Abis lucu banget hihihu. Makasih pak cerita lucunya di pagi hari sampai sampai saya senyum2 sendiri. Soalnya ada anak lg tdur sebelah. Klo ga udah ngakak keras saya 😂

    ReplyDelete
  8. Sejujurnya, kalau pingsan saya belum tahu rasanya seperti apa, tapi kalau hampir pingsan kayaknya pernah. Waktu itu kejadiannya seingat saya pas lagi upacara bendera. Kebetulan saya sempat berniat puasa Senin-Kamis karena lagi butuh uang untuk sesuatu hal. Menjelang upacara berakhir, tiba-tiba kepala saya terasa pening dan kunang-kunang, lalu saya bilang sama teman di belakang saya, "Gue rasanya mau jatuh dah." Dengan sigap, teman saya langsung membawa saya ke UKS. Di situlah saya ditanya sama petugas PMR, kamu kenapa? Saya bilang badan lemas sebab lagi puasa. Saya pun disuguhkan teh manis hangat dan disuruh batalin aja puasanya. Mau tak mau ya saya minum.

    Omong-omong soal malu karena kebanyakan yang di UKS cewek semua, saya kira mah perlu dibuat santai aja. Ketahanan tubuh orang kan beda-beda dan bukan berarti cowok yang pingsan itu lemah.

    Pengalaman memalukan pas saya SMA kayaknya cuma sewaktu salah kostum pada hari kelima sekolah, dua hari setelah selesainya MOS. Ketika orang-orang memakai pakaian muslim warna putih dan celananya abu-abu, saya justru pakai baju muslim seragam SMP warna hijau toska dan celana hitam. Gara-gara itu saya diledek habis-habisan sama beberapa guru dan murid.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas kayak ga kerasa dan ga nyangka aja ya kalau pingsa tiba-tiba sliwer lemes gitu padahal awalnya ya gpp

      wkwkw ini lebih ga ada yang cowok si jadi gimana gitu
      tapi pas acara apa gitu ternyata yg cowok ya banyak yang pingsan
      emang timingku pingsan ga pas hahhaaha

      saltum aku gaperna si soalnya bener bener ngecek sebelum berangkat
      tatibnya galak di tempatku hahahaha

      Delete
  9. jadi kangen masa SMA.saya pernah pingsan juga kalau upacara bendera, lama banget mana panas terik hahaha
    tp SMA masa yang kata orang gak bisa dilupakan ya.seruuu..termasuk kalau ingat dulu susah amat matematika dan kimia haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pingsan pas upacara emang banyak yg pernah ya mbak langsung lemes gimana gitu

      hahahaha

      Delete
  10. Gue rasa gak ada yang harus dimaluin deh.. 🤔🤔
    Gue belom pernah pingsan, gak tau rasanya pingsan gimana

    ReplyDelete
  11. Ha..ha.. Malu-maluij tapi berkesan banget ya mas. Masa sma emang masa paling indah. Ada cinta ada drama, lengkap pokoknya. Kalau udah dewasa gini kadang pengen banget nemuesin waktu biar bisa balik ke sma😂😂

    ReplyDelete

Theme images by merrymoonmary. Powered by Blogger.