Mencicipi Sate Komo Kesukaan Gus Dur di Warung Rawon Nikmat Bu Zuhriah Kauman Malang

Warung Bu Zuhriah
Sate Komo Manis

Sebelum pandemi covid-19 salah satu jujugan kuliner Malang yang membuat saya selalu kangen adalah kuliner Warung Nikmat Kauman.

Kuliner ini berada di Jalan Kauman Klojen Kota Malang. Berada tak jauh dari Alun-Alun Kota Malang, warung kecil yang menempati sebuah lahan yang tak jauh dari Kantor PCNU Kota Malang ini selalu ramai. 

Tak hanya dijejali pembeli saat hari libur, pada hari biasa pun warung ini tak pernah sepi. Adalah Bu Zuhriah, pemilik dari warung ini yang menjadi ikon kuliner heritage di Kota Malang. Sejak tahun 1975, beliau telah berjualan di warung ini dengan berbagai macam masakan. Rawon dan soto menjadi andalan menu warung ini.

Suasana warung Bu Zuhriah

Saya sendiri mengenal warung ini sebenarnya sejak kecil. Saya kerap diajak ayah saya mampir makan siang saat menemani beliau berbelanja kain di Pasar Besar Malang. Kala itu, saya selalu tergoda dengan nikmatnya rawon yang begitu gurih. Ditambah dengan kerupuk udang yang menemani makanan ini, kenikmatan yang disajikan sungguh paripurna.

Saat mengajar, saya pun juga kerap datang ke warung ini ketika istirahat makan siang. Letaknya yang hanya sekitar 500 meter dari sekolah saya dulu membuat tak ada referensi warung lain yang bisa saya datangi. Apalagi, menu makanan di warung ini amat murah.

Baca juga: Mencari Kehagatan di Bakso Gun Malang

Satu porsi nasi rawon dan soto dijual dengan harga 10.000 rupiah saja per tusuk. Tak hanya menjual nasi rawon dan soto, beberapa menu lain seperti nasi pecel, nasi bali telor, dan nasi sop pun dijual dengan harga di bawah 10.000 rupiah per porsi.

 

Nasi soto daging dengan irisan daging empuk.

Mengingat saya menderita GERD, maka saya mulai jarang mengkonsumsi nasi rawon. Sebagai gantinya, saya memesan nasi sop ditemani sate sapi komo olahan dari warung ini. Kalau tidak, saya makan nasi soto atau nasi bali telor tergantung mood.

Nasi Bali telor juga favorit saya.

Ada dua jenis sate yang dijual oleh Bu Zuhriah. Kedua jenis sate tersebut adalah sate pedas dan asin. Varian sate komo yang pedas menggunakan bumbu cabai merah sebagai bumbu dasarnya. Meski pedas, ada rasa sedikit manis yang terasa dari sate ini. Untuk varian sate asin, gurihnya santan kelapa menjadi inti dari rasanya.

Varian sate asin

Baik sate manis maupun asin sama-sama dijual dengan harga 10.000 rupiah. Keduanya juga menjadi favorit pembeli warung ini untuk dimakan di sana atau dibawa pulang. Kadang, jika saya datang terlalu siang, saya malah kehabisan kedua varian sate komo tersebut. 

Baca juga: Cari Selat Solo di Malang? Ya di Dapur Ibu Malang

Alasannya, banyak pembeli yang membungkus sate itu untuk dibawa pulang. Tak tanggung-tanggung, para pembeli bisa membawa pulang hingga 10 tusuk sate. Kunjungan paling banyak biasanya berlangsung pada Minggu pagi. Pada waktu ini, ada dua event keagamaan yang dilakukan di sekitar warung Bu Zuhriah. 

Aneka gorengan di warung ini juga enak, hanya 1000 rupiah saja. Mulai weci, tahu berontak (tahu isi), dan mendol.

Ada pengajian rutin yang diselenggarakan oleh jamaah Muslimat NU di Kantor PCNU. Kegiatan ini juga bersamaan dengan kebaktian di GKJW Malang Congregation Church.  Jika dua kegiatan keagamaan ini rampung, maka dipastikan warung Bu Zuhriah penuh dengan mereka yang akan sarapan.

Warung pun penuh dan kadang Bu Zuhriah cukup kewalahan melayani pembeli. Meski demikian, adanya putra-putri beliau yang membantu melayani pembeli membuat makan di warung itu masih nikmat meski ramai. 

Beliau tetap ramah dan telaten melayani pembeli walau usianya sudah lebih dari 70 tahun. Tak hanya diminati oleh para pembeli dari kalangan biasa, menu kuliner di warung ini juga disukai oleh kalangan pejabat, terutama tokoh-tokoh NU. Bahkan, Mantan Presiden ke-4 Abdurrahman Wahid juga kerap marung sate komo di sini.

Bu Zuhriah yang masih sehat dan telaten melayani pembeli. Sehat-sehat ya, Bu.


Bisa jadi, kenikmatan dari sate komo ini disebabkan Bu Zuhriah yang pantang menggunakan daging beku sebagai bahan dasar sate. Beliau konsisten menggunakan daging segar agar tekstur sate komo bisa terjaga. Tetap empuk dan bumbu yang digunakan bisa meresap. 

Tak hanya itu, memakan hingga dua tusuk sate komo ini tidak terasa eneg. Makanya, saya selalu melihat beliau tetap mengiris sate di sepanjang hari sambil dibantu putrinya. Kadang, saya juga masih melihat putranya membakar sate luar warung yang membuat aroma kenikmatan sate komo ini semakin menggoda.

Dibalik nikmatnya cita rasa sate komo Bu Zuhriah, satu hal lagi yang saya suka adalah keikhlasannya dalam melayani pembeli. Pernah suatu ketika uang saya kurang saat saya makan.Memang ada uang pecahan 100.000 ribu yang saya miliki tetapi beliau tak memiliki uang kembalian. Jadi, beliau mempersilakan saya untuk membayar jika saya datang lagi ke sana.

Proses pembakaran sate komo

Apa pun itu, Warung Bu Zuhriah sudah menjadi ikon kuliner di Kota Malang. Letaknya boleh nylempit dan sempit. Namun, warung ini sudah terbukti merekatkan kerukunan umat beragama di Kauman Kota Malang. Jika boleh meniru adagium dari sebuah iklan minuman kemasan, apapun agamanya, tetap sate komo Bu Zuhriah jujugannya.

Penasaran? Silakan datang ke Kota Malang. 

Foto diambil sebelum pandemi covid-19


13 comments:

  1. Wahhh enak mas....
    Sate Komo itu dari daging sapi kan yah? saya pernah liat ada yang jual sate ini di komplek saya tinggal.. Tulisannya Komoh khas malang.. belum sempat nyicipin, ehh skrng udah pindah, katanya sih ke daerah Anyer..
    Semoga sang Ibu selalu diberi kesehatan...Aminn
    Ibunya masih semangat berjualan banyak makanan yah mas. Jadi makanannya nggak hanya sekedar sate Komo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas dari sapi dan kha smalang
      wah sampai sana juga ya berarti udah ke mana mana
      amin ibunya sehat selalu ya

      Delete
  2. Pasti enak dan empuk dagingnya ini, apalagi.. duh menu makanannya kesukaan saya semua itu mas, termasuk gorengannya hahaha paket komplit banget

    ReplyDelete
  3. Ya ampun mas, ini mah menggoda bangettttt satenya :o. Sumpah laper aku . Btw 10rb itu per tusuk? Ato per porsi? Perporsinya brp tusuk?

    Sayang trakhir ke malang aku ga lama. Jd ga sempet jelajah kuliner yg enak2. Ini bakal aku catet sih kalo ntr bisa ke malang lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 10 ribu per tusuk mbak
      ak lupa kasih info hahaha
      belinya boleh brapa aja

      fix ke sini ya mbak gampang kok cari warungnya deket alun alun soalnya

      Delete
  4. Wah, Bu Zuhriah luar biasa. Tak ada uang kembalian dikasih ngutang. Jarang lho, oknum pedagang seperti beliau.

    ReplyDelete
  5. Kak Ikrom, akupun jadi dibuat ngiler πŸ™ˆ. Ngebayangin satenya yang empuk, langsung bikin tambah ngiler 🀣.
    Rasa soto dan rawonnya lebih enak yang mana, Kak? Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena engga makan rawon, ya enakan soto mbak haha
      cuma menu andalannya rawon memang di sini

      Delete
  6. Hallo Mas Ikrom, foto makanannya bikin ngiler banget nih. aKU baru tahu kalau ternyata ini adalah tempat sate favoritnya gus dur. Tahun kemarin ke malang tapi suamiku nggak ngajak ke tempat sate komo ini, padahal dia lagi riset tentang gus dur.

    kebayang rukunnya pas ada kegiatan dari PCNU dan gereja barengan gitu yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah berarti harus ke malang lagi mbak hehe
      memang warung ini jadi jujugan tokoh nasional mbak
      engga hanya gus dur, KH Hasyim Muzadi dan tokoh NU lain sering mampir di warung ini
      terutama kalau habis ada acara di PCNU atau masjid jami

      Delete
  7. ya Alloh aku telat moco iki
    hwahwa...sate komo...gede koyo si komo hhahahahah...terlihat jos dan legit kayae


    and jangan lupakan menu rawon endes iki macam brongkosan sek ada kreceke kan ya...ditambah krupuk udang, lalu pecel..lalu sop...ealah jan ngelih tenan aku moco iki mas hahahhaha

    lha ga ada pilihan lain selain ni warung tapi yen makanane endolita gini yo anteng mas guru hahahhaha

    ReplyDelete

Theme images by merrymoonmary. Powered by Blogger.